24 February 2024

PUSTAKALEWI NEWS

Progresif dalam Pemikiran, Pluralis dalam Pemberitaan

TPN Ganjar-Mahfud Dicurhati Petani Pujon, Pupuk dan BLT Tak Tepat Sasaran


54
/ 100


TPN Ganjar

Malang – Tim Pemenangan Nasional (TPN) Ganjar Pranowo dan Mahfud MD dicurhati puluhan petani di Desa Madiredo, Pujon, Kabupaten Malang, Jumat 15 Desember 2023.

Para petani tersebut, mengeluhkan masalah pupuk subsidi yang tak terbagi merata, hingga bantuan bagi warga yang kurang tepat sasaran.

Dalam pertemuan gayeng, dikemas dengan sarapan bersama warga dan petani itu, tim TPN Ganjar-Mahfud datang pada pagi hari pukul 08.00 diwakili oleh Deputi Kinetik Teritorial Luki Hermawan, sekretaris TPD Jawa Timur Sri Untari, dan Direktur IV TPN Brigjen Pol. (Purn) Sutardjo.

Para petani satu persatu, menyampaikan keluhannya kepada tim TPN Ganjar-Mahfud. Misalnya terkait dengan pupuk subsidi yang tak diterima oleh petani yang tidak merata.

Sebab, kata petani, pupuk bersubsidi ada syarat yang harus dilakukan oleh petani. Yakni menanam tanaman tertentu. Dan itu memberatkan bagi petani desa Madiredo, yang banyak menggantungkan hidupnya pada tanaman apel dan jeruk.

“Jadi komoditas pupuk yang diperbolehkan itu, warga sini tidak menanam. Jadi beberapa tahun ini tidak menerima pupuk subsidi. Kami berharap, semua petani terutama yang menengah kebawah bisa mendapat pupuk subsidi,” kata salah satu petani, Rofi’i.

Tak hanya terkait pupuk, para petani juga mengeluhkan bantuan kepada warga yang tak merata. Seperti KIS, BLT, PKH, dan beberapa lainnya.

Malahan kata Rofi’i dan warga lainnya, ada masyarakat yang mampu secara finansial tapi masuk dalam penerima bantuan. Masyarakat tersebut sudah diajukan untuk penggantian, namun hingga saat ini masih tetap mendapatkan bantuan.

“Kami berharap nanti Pak Ganjar-Mahfud bisa menyelesaikan masalah ini. Misal masalah BLT, supaya datanya bisa segera diperbaiki. Kami juga titip pasar bebas untuk bisa diatur agar harga sayur dan buah dari petani lokal bisa bersaing. Bukan jatuh karena adanya buah atau sayur dari luar Indonesia,” katanya.

Sementara itu, Luki Hermawan mengaku keluhan-keluhan para petani di Pujon, Malang, akan disampaikan langsung ke Ganjar-Mahfud.

Apalagi menurutnya, dalam visi misi dan program kerja Ganjar-Mahfud, petani dan nelayan menjadi salah satu prioritas utama dalam pembangunan sumber daya manusia dan ekonomi kerakyatan.

Meski begitu, ia berharap para warga dan petani di Desa Madiredo bisa memilih, mendukung, dan memenangkan Ganjar-Mahfud 100% di wilayah itu. Agar warga bisa menagih janji terkait usulan dan keluhan warga tersebut. Namun tetap, keluhan ini akan disampaikan kepada Ganjar-Mahfud agar diperbaiki.

“Keluhan itu saya terima dan sudah saya catat tadi. Catatan itu saya sampaikan kepada Pak Ganjar-Mahfud. Dan itu salah satu tugas saya ketika turun bertemu warga, yakni menyerap dan mencatat keluhan warga untuk dijadikan program. Tadi juga sudah saya dan Bu Untari sampaikan masalah koperasi dan paguyuban. Insya Allah warga di sini sudah komitmen untuk 100% mendukung Ganjar-Mahfud,” katanya.

Di lokasi yang sama, Sri Untari mengaku bahwa keluhan warga itu membutuhkan keseriusan dan intervensi pemerintah untuk menyelesaikannya.

Menurutnya, permasalah ini mudah untuk diselesaikan dengan catatan keseriusan dan niat baik dari pucuk pimpinan negeri. Dan baginya, Ganjar-Mahfud merupakan orang yang paling bisa menuntaskan ini.

“Pak Ganjar-Mahfud itu yang paling paham tentang ini. Apalagi di daerah ini tanahnya sangat subur. Dan jika masalah ini diselesaikan akan menjadikan penghidupan warga lebih baik. Jika apel, jeruk, dan tanaman lainnya dipupuk dengan baik, maka akan menghasilkan buah yang berkualitas. Dan akan bernilai ekonomi yang baik. Nah nanti akan kita bantu untuk bikinkan koperasi agar bisa mendapat pupuk dari kelembagaan,” tutupnya. info/red


54
/ 100


Verified by MonsterInsights