18 July 2024

PUSTAKALEWI NEWS

Progresif dalam Pemikiran, Pluralis dalam Pemberitaan

KPPU Jatuhkan Sanksi Denda Pada Pelaku Usaha APF Holdings I L.P

Surabaya – Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) kembali menjatuhkan sanksi denda kepada Pelaku Usaha.Kali ini, giliran APF Holdings I, L.P (APF) yang didenda KPPU sebesar Rp1.500.000.000 (satu miliar lima ratus juta rupiah) atas keterlambatan notifikasi transaksi pengambilalihan saham yang dilakukannya atas GCA2016 Holdings Limited (GCA2016).

Sanksi tersebut mengemuka dalam Sidang Majelis Komisi Pembacaan Putusan atas Perkara Nomor 09/KPPU-M/2023 terkait dugaan keterlambatan pemberitahuan atau notifikasi pengambilalihan saham GCA2016 oleh APF hari Senin (25/9/2023 ) di Kantor Pusat KPPU Jakarta.

Bertindak sebagai Majelis Komisi pada perkara tersebut yakni Dr. Drs. Chandra Setiawan, M.M., Ph.D. selaku Ketua Majelis Komisi, dengan Anggota Majelis Komisi yang terdiri dari Harry Agustanto, S.H., M.H. dan Dr. Guntur Syahputra Saragih, M.S.M

Menurut Kepala Kepaniteraan pada Sekretariat KPPU Pusat Akhmad Muhari mengatakan,Perkara didasari akuisisi saham yang dilakukan APF atas saham GCA2016 pada tahun 2021. APF merupakan Perusahaan dengan berbagai aktivitas Investasi seperti mengambil alih atau memperdagangkan Investasi Portofolio.

Sementara itu,masih kata Akhmad Muhari,GCA2016 merupakan Perusahaan Holding yang didirikan berdasarkan Hukum Bermuda pada tanggal 22 September 2015 dengan nama GCA2015 Holdings Limited, dan berganti nama menjadi GCA2016 Holdings Limited pada tanggal 25 November 2015.

” Perusahaan tersebut bergerak di bidang mengambil alih, memiliki, mengoperasikan, menyewakan, dan menjual container pelayaran,” kata Akhmad Muhari dalam keterangan siaran pers,Senin ( 25/9/2023 ).

Dijelaskan Akhmad Muhari, dalam penjualan produk ke Indonesia dilaksanakan melalui anak Perusahaan yang bernama Global Container Assets 2016 Limited.

” Transaksi akuisisi tersebut berlaku efektif secara yuridis sejak ditandatanganinya Share Purchase Agreement pada tanggal 22 Desember 2021,” ujarnya.

Namun berdasarkan peraturan,lanjut Akhmad Muhari, APF memenuhi berbagai ketentuan ( khususnya nilai aset/penjualan gabungan) bagi Perusahaan yang wajib melakukan Notifikasi, sehingga harus melakukan Notifikasi kepada KPPU 30 (tiga puluh) hari sejak Transaksi tersebut efektif secara yuridis.

Ironisnya,kata Akhmad Muhari, terdapat penambahan waktu perhitungan kewajiban notifikasi menjadi 60 (enam puluh) hari sejalan dengan Peraturan KPPU Nomor 3 Tahun 2020, sehingga notifikasi pengambilalihan saham GCA2016 harusnya dilakukan APF paling lama pada tanggal 18 Maret 2022.

” Namun berdasarkan fakta-fakta persidangan, KPPU baru menerima notifikasi lengkap pada tanggal 23 Maret 2022. Hal tersebut membuktikan APF telah melakukan keterlambatan dalam notifikasi selama 3 (tiga) hari kerja,” tandas Akhmad Muhari.

Akibat keterlambatan tersebut,lanjut Akhmad Muhari,Majelis Komisi memutus bahwa APF terbukti secara sah dan meyakinkan melanggar Pasal 29 UU No. 5 Tahun 1999 dan dipertegas pada Pasal 5 Peraturan Pemerintah Nomor 57 Tahun 2010, dan menjatuhkan sanksi denda sebesar Rp1.500.000.000 (satu miliar lima ratus juta rupiah) yang harus disetorkan ke Kas Negara sebagai setoran pendapatan denda pelanggaran di bidang persaingan usaha.

Sementara itu Akhmad Muhari menegaskan, bahwa pembayaran denda tersebut wajib dibayarkan selambat-lambatnya 30 (tiga puluh) hari sejak Putusan memiliki kekuatan hukum tetap (inkracht).

Selain itu, terang Akhmad Muhari, Majelis Komisi juga memerintahkan APF Holdings I, L.P (APF) untuk menyerahkan jaminan bank sebesar 20% (dua puluh persen) dari nilai denda ke KPPU paling lama 14 (empat belas) hari setelah menerima pemberitahuan Putusan ini, jika mengajukan upaya hukum keberatan.

Sebagai informasi, Perkara Nomor 09/KPPU-M/2023 ini menggunakan system Pemeriksaan Cepat, di mana KPPU bisa melakukan Musyawarah Majelis Komisi dan menjatuhkan Putusan setelah tahap Pemeriksaan Pendahuluan, tanpa harus melalui tahap Pemeriksaan Lanjutan atau perpanjangannya. Pemeriksaan Cepat dilakukan karena Terlapor telah kooperatif selama proses persidangan dan mengakui seluruh dugaan pelanggaran yang disampaikan.

Terpisah Kepala Bidang Penegakan Hukum KPPU Kanwil IV Surabaya menambahkan,mengenai tata cara pemeriksaan cepat telah diatur dengan jelas dalam Peraturan KPPU Nomor 02 Tahun 2023.

” Sikap mengakui kesalahan yang ditunjukkan oleh APF dapat menjadi contoh bagi Pelaku Usaha lain yang ingin patuh terhadap ketentuan persaingan usaha yang sehat’’ pungkas Haris. Info/red