PUSTAKALEWI NEWS

Progresif dalam Pemikiran, Pluralis dalam Pemberitaan

Marvin Warren Menyayangkan Masih Adanya Kepala Daerah yang Bersikap Diskriminatif

IMG 20211207 065218 186
Marvin Warren, Pustakalewi

Surabaya, pustakalewi.com – Viralnya video Wali Kota Cilegon Helldy Agustian dan Wakil Wali Kota Sanuji Pentamarta yang ikut menandatangani penolakan pendirian gereja yang digagas oleh pihak yang mengatasnamakan Komite Penyelamat Kearifan Lokal Kota Cilegon menarik perhatian banyak pihak.

Beberapa saat lalu Menteri Agama H Yaqut Cholil Qoumas juga angkat bicara soal penolakan rencana pembangunan gereja HKBP tersebut di kota Cilegon ini. Menurutnya sudah seharusnya kepala daerah berupaya maksimal untuk semaksimal mungkin memenuhi hak-hak konstitusi setiap penduduk, termasuk hak beragama dan berkeyakinan,

Merujuk pada Peraturan Bersama Menteri (PBM) antara Menteri Agama dan Menteri Dalam Negeri Nomor 9 dan Nomor 8 Tahun 2006 terkait pembangunan rumah ibadah. Peraturan tersebut mengatur tentang pendirian rumah ibadah harus memenuhi persyaratan administratif dan persyaratan teknis bangunan gedung.

LSM Perhimpunan Pustaka Lewi juga menyuarakan keprihatinan serupa terhadap masalah ini. Marvin Warren dari Pustaka Lewi menyayangkan insiden yang berpotensi membuat diskriminasi terhadap umat beragama ini.

“Tindakan Wali Kota dan Wakil Wali Kota Cilegon menyiratkan posisi keberpihakan mereka yang berpihak kepada salah satu kelompok dan punya konsekuensi logis mendiskriminasikan kelompok agama lainnya. Ini merupakan teladan yang buruk dan harus dikoreksi oleh Pemerintah Pusat mengingat hal ini akan menjadi preseden buruk di masa mendatang,” ujarnya.

Seharusnya pemerintah dalam hal ini Wali Kota mengayomi dan menjadi orang tua bagi warganya bukannya malah bersikap seperti itu.

Sementara Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) seperti dilansir daei detikcom mengungkapkan ada 3 hal yang menjadi alasan adanya penolakan gereja di Cilegon, Banten. FKUB menyebut ada keterkaitan sejarah dan surat keputusan Bupati Serang Tahun 1975.

“Kalau dasar penolakan masyarakat tentu bisa ditanyakan kepada masyarakat. Artinya seperti apa masyarakat melakukan itu menurut saya jangan dilihat dari penolakannya dulu, nanti kan terkesan bahwa masyarakat Cilegon itu intoleran. Tapi harus dilihat bahwa sebenarnya ada sisi yang harus dijelaskan kepada semua,” kata Sekretaris FKUB Cilegon, Agus Surahmat, Minggu (11/9/2022).

Agus mengatakan, ada 3 hal yang selayaknya dipahami mengapa penolakan pembangunan gereja HKBP Maranatha Cilegon mendapat penolakan dari beberapa kelompok masyarakat.

Pertama, kata Agus, peristiwa Geger Cilegon 1888 menjadi kajian bersama semua pihak. Peristiwa Geger Cilegon, lanjutnya, salah satunya dipicu karena pelarangan azan oleh pemerintah kolonial Belanda saat menjajah Indonesia.

“Tentu kita juga melihat sisi historisnya masyarakat, ada 3 ya. Pertama, historis itu kurang lebih tahun 1988 (1888) dikenal dengan Geger Cilegon yang mendasari terjadinya Geger Cilegon itu adalah karena adanya pelarangan azan kemudian pengambilan paksa atau upeti terhadap masyarakat kemudian terjadinya penggusuran terhadap masyarakat atau pribumi yang notabene hampir 100 persen adalah muslim, pada akhirnya terjadilah pergolakan, waktu itu jihad lah ya yang dipimpin oleh Kiai Wasyid,” ujarnya.

Peristiwa ini kemudian memunculkan amarah alim-ulama dan masyarakat Cilegon sehingga memunculkan peristiwa pemberontakan pribumi terhadap penjajah. Pascapemberontakan yang terjadi pada 1888 itu, banyak ulama yang diasingkan ke berbagai daerah di Indonesia hingga dibunuh.

“Yang menjadi persoalan adalah pada akhirnya banyak ulama-ulama yang digantung, makanya ada daerah Pegantungan, kisah itu menjadi turun temurun sampai sekarang dan masyarakat memahami bahwa mereka orang Belanda yang menggantung itu adalah nonmuslim,” katanya.

Tak lepas dari nilai historis, munculnya penolakan terhadap pembangunan gereja di Cilegon juga didasari adanya bedol desa pada saat pembangunan pabrik Krakatau Steel tahun 1974-1978. Pembangunan pabrik baja terbesar di Asia Tenggara saat itu memunculkan perjanjian antara ulama, tokoh masyarakat dengan pihak berwenang yang kemudian memunculkan klausul tak ada tempat ibadah agama lain selain Islam di Cilegon.

“Kemudian yang kedua kurang lebih tahun 1974-1978 ada yang namanya projects Trikora, projects pembangunan baja Krakatau Steel pada saat itu kepemimpinan Presiden Soekarno. Nah ada kesepakatan antara para alim ulama khususnya pesantren Al-Khairiyah waktu itu dan juga tokoh-tokoh masyarakat bersedia untuk direnovasi atau sekarang lebih tepatnya bedol desa dengan catatan tidak ada tempat ibadah lain,” tuturnya.

Alasan ketiga adanya penolakan diperkuat dengan Surat Keputusan Bupati Serang Tahun 1975 yang saat itu dijabat Ronggowaluyo. Cilegon pada tahun itu masih menjadi bagian dari Kabupaten Serang.

“Ketiga kurang lebih tahun 1975 telatnya tanggal 20 Desember 1975 ada surat keputusan dari Bupati Ronggowaluyo atas desakan masyarakat Cilegon kemudian menerbitkan SK penutupan waktu itu gereja Katolik. Nah itu menjadi dasar,” katanya.

Tak hanya itu, lanjut Agus, pada 2004 saat Wali Kota Cilegon dijabat Aat Syafaat. Pada tahun itu, pemerintah Kota Cilegon sempat membahas soal pendirian tempat ibadah. Di tengah rapat, ada umat agama lain meminta dibuatkan pemakaman khusus non muslim di Cilegon. Pemerintah kemudian mengabulkan permintaan tersebut

“Ada lagi yang menjadi dasar yang baru, kurang lebih tahun 2004-2005 waktu itu Wali Kotanya masih almarhum Tubagus Aat Syafaat, pada saat itu di dalam rapat itu berbicara tentang tempat ibadah tetapi di sela pembicaraan itu justru dari HKBP meminta untuk dibuatkan tanah kuburan yang ada di Cikerai saat ini. Artinya dari sisi ini kita bisa melihat dengan catatan, mohon maaf bahwa tidak akan lagi ada pendirian rumah ibadah,” katanya.

Agus mengatakan, Cilegon tak sepantasnya mendapat julukan kota atau masyarakat intoleran lantaran tak adanya tempat ibadah umat lain di Cilegon.

“Dari sisi ini tentu kita bisa melihat bagaimana sikap masyarakat Cilegon sudah sangat toleran, artinya diberikan juga bahkan tempat untuk kuburan lah begitu ya,” katanya. Info/red

Copyright © 2021 PustakaLewi News All rights reserved.