PUSTAKALEWI NEWS

Progresif dalam Pemikiran, Pluralis dalam Pemberitaan

Aplikasi SiLacak Pastikan Tracing Covid-19 di Jatim Berjalan Lancar dan Terukur

Silacak

Surabaya,pustakalewi.com – Untuk memutus mata rantai penyebaran Covid-19 di Jawa Timur, penerapan tracing yang berjalan dengan baik dan lancar serta terukur harus dilakukan. Karena itu Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Elestianto Dardak, bersama jajaran Forkopimda Jatim mendampingi Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto melakukan pemantauan terhadap penerapan aplikasi tracing digital SiLacak di sejumlah puskesmas di Kab. Sidoarjo dan Kab. Malang, Sabtu (31/7/2021).

Kunjungan kerja Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto di dua daerah tersebut untuk memantau penggunaan aplikasi SiLacak di beberapa puskesmas. Dirinya ingin mengetahui secara detail data-data yang digunakan para tracer dan penanggung jawab test lacak, dan isolasi agar terkoneksi dengan Kementerian Kesehatan RI.

Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto disuguhi data dan laporan yang diberikan berdasarkan data harian yang masuk. Layar monitor yang memuat data aplikasi SiLacak sendiri pun dipampang di setiap puskesmas yang dikunjungi.

Disetiap kesempatan, Marsekal Hadi Tjahjanto memberikan arahan seputar prosedur pelacakan dan penanganan Covid-19. Termasuk tata cara penggunaan aplikasi dan laman SiLacak, mulai dari langkah awal hingga akhir.

Dirinya pun memastikan bahwa Babinsa, Bhabinkamtibmas selaku tenaga tracing dapat melaksanakan tugasnya dengan baik.

Hadi Tjahjanto menekankan, bahwa tracing menjadi hal yang sangat penting karena luasnya penyebaran Covid-19 sangat ditentukan oleh 15 orang kontak erat pertama. Begitu 15 kontak terdekat pertama diidentifikasi, hasilnya akan dilaporkan melalui sistem aplikasi SiLacak atau lewat laman Silacak.kemkes.go.id.

Ini karena server SiLacak langsung terhubung ke pusat. Sehingga, data tracing dapat langsung dimonitor oleh Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI.

“Tujuannya tentu saja agar semua dapat segera terintegrasi. Karena pelacakan kontak adalah faktor krusial bagi terputusnya mata rantai Covid-19,” sebut Hadi.

Dirinya menambahkan, warga yang menolak untuk melakukan swab, maka mereka akan tetap diwajibkan menjalani isolasi mandiri (Isoman) selama 14 hari.

“Itu dilakukan demi kehati-hatian dan kebaikan bersama. Sebab penekanan angka penyebaran Covid-19 merupakan usaha kolektif,” jelasnya.

Sementara itu, Wagub Emil memastikan bahwa upaya tracing Covid-19 yang dilaksanakan di Jatim berjalan lancar dan terukur. Emil pun berpesan agar masyarakat terus menerapkan protokol kesehatan (Prokes).

Dirinya pun meminta agar masyarakat menyampaikan dengan jujur terhadap kondisi kesehatannya. Terutama bagi warga yang baru saja melakukan kontak erat dengan pasien terkonfirmasi positif Covid-19.info/red