PUSTAKALEWI NEWS

Progresif dalam Pemikiran, Pluralis dalam Pemberitaan

Pasar Cermati Rencana Perpanjangan Insentif PPnBM Mobil

insentif ppnbm
insentif ppnbm

Surabaya, Pustakalewi.com — Pelaku pasar mencermati keinginan Kementerian Perindustrian (Kemperin) memperpanjang masa berlaku kebijakan relaksasi pajak pertambahan nilai barang mewah (PPnBM) hingga 2022. Rencana tersebut hingga saat ini masih menjadi pembahasan secara internal dan belum diusulkan ke Badan Kebijakan Fiskal (BKF), Kementerian Keuangan (Kemkeu).

Pilarmas Sekuritas dalam riset hariannya, Jumat (28/5/2021), menyampaikan bahwa selama Maret hingga Mei, PPnBM dikenakan tarif 0%. Adapun, Juni–Agustus ditanggung 50%, sedangkan September sampai dengan Desember menjadi 25%. Program relaksasi PPnBM diberikan pada mobil-mobil berkapasitas 1.500 cc hingga 2.500 cc, yang diproduksi di Indonesia, serta memiliki pembelian komponen lokal minimal 60%.

Berdasarkan data Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo), penjualan ritel pada Januari hingga April 2021 naik 5,9% YoY menjadi 257.953 unit. Adapun, volume penjualan per bulan hampir mendekati level normal atau sekitar 80.000 per bulan. Pulihnya penjualan ritel selama 2 bulan terakhir dinilai belum cukup untuk menopang volume produksi.

Lebih lanjut, berdasarkan data Kementerian Keuangan, tren penjualan mobil mengalami peningkatan sebesar 227% pada April 2021. Hal ini mengindikasikan tingginya antusias masyarakat terhadap fasilitas pajak penjualan barang mewah atau PPnBM.

Pilarmas melihat bahwa daya beli yang selama ini sunyi, perlahan mulai bangkit kembali. Uang itu ada, tapi bagaimana cara pemerintah mendorong agar uang itu dibelanjakan. Ini yang selalu menjadi pokok persoalan untuk mendorong inflasi Indonesia mengalami kenaikkan.

“Relaksasi tentu harus ada, tapi untuk memberikan alasan masyarakat untuk konsumsi di tengah situasi dan kondisi saat ini tentu membutuhkan alasan yang tepat. Dan sejauh ini kami melihat program ini mampu menambah daya konsumsi di masyarakat kedepannya,” jelas Pilarmas.

Sebelumnya, Direktur Industri Maritim, Alat Transportasi, dan Alat Pertahanan (IMATAP) Kementerian Perindustrian, Sony Sulaksono mengatakan bahwa rencana perpanjangan PPnBM tersebut telah dibahas secara internal. Menurutnya, usulan rencana itu masih memerlukan studi analisis.info/red